Berita Utama

Working Group Rehabilitasi Hasilkan Rekomendasi Penting

Oleh 03 Jul 2014 Agustus 2nd, 2019 Tidak ada komentar
Badan Narkotika Nasional
#BNN #StopNarkoba #CegahNarkoba 

Dalam diskusi working group tentang terapi dan rehabilitasi dalam sidang ASOD, negara-negara anggota Asean membahas beberapa point penting, antara lain ; pertukaran informasi tentang terapi dan rehabilitasi, penyebarluasan best practice rehabilitasi masing-masing negara, dan peningkatan kompetensi dan kapasitas melalui sertifikasi baik untuk institusi maupun program pelatihan di bidang narkoba. Yang tak kalah penting, dibahas pula tentang konsensus untuk adaptasi pedoman dan standar klinis dan rehabilitasi, ujar Deputi Rehabilitasi, Diah Setia Utami, di sela-sela kegiatan diskusi dalam rangkaian pertemuan ASOD, di Manila, Selasa (1/7). Deputi Rehabilitasi menambahkan, dari hasil pembicaraan penting ini, ada sepuluh rekomendasi penting yang akan dijadikan acuan penting ke depan, yaitu : 1. ASEAN Mental Health Taskforce untuk mengkoordinir semua kegiatan terkait gangguan penggunaan narkoba di setiap negara 2. Mendiskusikan penggunaan DSM V/ICD X/Addiction Severity Index 3. ASEAN secretariat diminta untuk mengkoordinir implementasi keempat Poin MOU tersebut 4. Menyiapkan lisensi untuk pelatihan baik untuk profesional maupun non profesional termasuk tokoh masyarakat 5. Akreditasi untuk fasilitas program maupun personal yang bekerja dibidang Treatment and Rehabilitation maupun fasilitasnya 6. Setiap negara diminta untuk mengirim best practice tentang keunikan sensitifitas kultur dalam program treatment dan rehabilitasi 7. Mendorong untuk melakukan banyak penelitian Berbasis bukti dalam prosedur rehabilitasi 8. Mengajukan kepada ASEAN secretariat untuk mendistribusikan best practice dalam kebijakan terapi dan rehabilitasi setiap negara termasuk rehabilitasi sukarela 9. Semua negara setuju untuk menyiapkan satu fasilitas “One Stop Center” dimana layanan terapi dan rehabilitasi mampu memberi layanan yang komprehensif dan berkesinambungan (continuum) 10. Memasukkan pengguna narkoba menjadi salah satu penyakit yang bisa ditanggung oleh asuransi Deputi Rehabilitasi mengatakan, rekomendasi diatas akan menjadi program kerja deputi rehabilitasi ke depan, sesuai dengan prioritas : a. Meningkatkan kompetensi staf Pusat , BNNP serta BNNK melalui berbagai pelatihan baik di dalam maupun di luar negeri di bidang rehabilitasi b. Menyiapkan best practice yang sudah ada atau yang akan dilakukan (mis ; uji coba Perber, pelaksanaan IPWL, dsb) c. Menyiapkan program-program unggulan dimasing masing balai rehabilitasi untuk dijadikan best practice d. Menyiapkan berbagai modul pelatihan dibidang narkoba untuk standardisasi ASEAN e. Melaksanakan standarisasi layanan baik institusi Pemerintah, komponen masyarakat maupun pasca rehabilitasi f. Menyiapkan “Center of Excellent” dalam bidang layanan, pendidikan dan pelatihan di salah satu balai rehabilitasi milik BNN

Baca juga:  BNN Gandeng PT. Japfa Comfeed Indonesia Sukseskan Alternatif Development

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel